Kuliah Tamu PT Gameloft Indonesia, Pentingnya Etika Profesi bagi Lulusan

0
301

kuliah-profesi-informatikaProgram Studi Informatika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta menggelar acara Kuliah Tamu Etika Profesi bersama dengan PT Gameloft Indonesia pada Jumat (11/11/2016) bertempat di ruang sidang II gedung C lantai 3 FMIPA UNS. Pembicara acara ini adalah Putra Para Dia, CHR (country human resource) Manager PT Gameloft Indonesia.

Haryono Setiadi, selaku dosen Etika Profesi Prodi Informatika membuka acara kuliah tamu ini. Dalam sambutannya Haryono menjelaskan bahwa kuliah tamu ini memang agenda rutin yang digelar prodi dengan menghadirkan praktisi di dunia industri, terutama di bidang teknologi dan informasi, sehingga bisa menambah wawasan kepada mahasiswa (terutama mahasiswa tingkat akhir) tentang dunia kerja.

“Pada saat mahasiswa beralih masuk ke dunia kerja dan profesi, mereka diharapkan mengikuti kode etik profesional yang ada baik secara eksplisit maupun implisit, sehingga akan mencapai otonomi moral,” terang Putra mengawali kuliah tamu yang diberi judul IT(et)HICS. Etika dalam perusahaan meliputi, company regulation (buku induk dalam perusahaan), policy (kebijakan dalam perusahaan), dan agreement (perjanjian dalam perusahaan).

“Dalam dunia keprofesionalan, kita akan sering mengalami dilemma etika, dimana kita dituntut mengambil sebuah keputusan dengan perilaku yang tepat,” jelas Putra. Menurutnya dilemma etika dipengaruhi oleh Kecerdasan Emosional 40%, Peer Pressure 20%, Objektifitas 20%, dan Confidentiality 20%.

Putra juga mengajak beberapa peserta kuliah tamu untuk melakukan social experiments dalam acara ini, yaitu untuk membuktikan bahwa kecerdasan emosional sangat mempengaruhi perilaku yang akan dilakukan oleh sesorang dan peer pressure merupakan tekanan yang sering terjadi. “Confidentiality atau kerahasian merupakan sesuatu yang akan terus melekat pada diri seseorang, meskipun seseorang itu sudah pensiun atau tidak bekerja lagi,” tambah Putra.

“Saya akan menutup acara ini dengan sebuah kata mutiara dalam bahasa Latin menurut Claudio Acquaviva, Fortiter in re, Suaviter in modo, yang artinya halus dalam cara, tegas dalam prinsip,” jelas Putra. Karena menurutnya kita dituntut mampu bersikap fleksibel dan halus dalam menghadapi sesuatu, tetapi kita harus tetap memegang teguh prinsip yang kita anut.[](azaria.red.uns.ac.id)